MEMBAKAR BATAS (Bogor, Februari 2009)

Setelah semalaman saya bersama teman-teman yang lain menikmati campuran satu kaleng selai mushroom dengan beberapa linting ganja dan sedikit pil penenang lalu ita semua bersiap menyegarkan diri untuk pergi ke kota bogor, sepertinya terlalu pagi untuk ambil air mandi dan kondisi kepala saya masih dalam keadaan setengah mabuk. 6:30 minggu pagi. Bandung sepi. Enakeun. Cuaca seger. Masih mabuk.

Bis sewaan meluncur setelah hampir semuanya di PI siap tuk pergi, tak lupa mampir dulu di toko minuman yang pagi seperti ini masih aja buka. Mengisi bensin dulu sebelum masuk tol pasteur. Bakar dulu ganja. Makan aja pil lexotannya sekarang. Bakar lagi. Minum lagi. Saya pilih arak daripada intisari, anggur merah jadi barang yang dicari. Tunggu dulu si Ama yang ketinggalan bis. Mangkal dulu di depan mall. Panas banget anjing cuacanya. Si Ama datang. Cabut!Kecepatan bis tidak seimbang dengan kecepatan mabuk. Terlalu pelan. Bahkan untuk ukuran di jalan tol. Tertawa saya ternyata agak mengganggu. Terlalu keras. What the heck… Tertawa lagi aja. Lebih keras. Minum lagi. Bakar lagi. Tidur.

Lima menit lagi nyampe di tempat acara saya bangun. “Anjing geus di bogor deui.” Nyebrang jalan nenteng gitar muka gak karuan masuk venue. Ngantri pengen kencing. Check sound. Cari lagi minuman. Saya kagum melihat tempat Ide Gila itu. Keren. Rumah tua yang disulap jadi tempat distro, gallery, tempat workshop dan tentunya venue. Ada tempat makan juga disebelah. Sip! Nyapa sana-sini. Mabuk lagi. Ujan terlalu deras. Gig samar terdengar. Assusila maen pertama. Nunggu ujan reda tuk cari minuman lagi juga cari balon buat di stage nanti. Reda. Jalan. Hey! ternyata ada eksebisi zine dan artwork juga. Ikutan ah… kebeneran bawa beberapa kolase saya. Minta perekatnya yah saya pengen ikutan nempelin. Nyebarin newsletter yang baru aja tadi pagi di perbanyak sebanyak 4.000 rupiah. Nitip di meja Food Not Bombs sambil tukeran newsletter sama yang jaga meja. Sialnya gak tukeran nomer telepon! Pake kerudung dengan baju FNB warna ungu bikin zine pula. Mmhhh… shit namanya lupa lagi!!!!! Ada salam dari Billy🙂 Beneran! Heu… Abis S.O.P.S maen bagian band saya naik satage. Damn! anggur merahnya abis. Gapapalah. Beberapa temen nyiapin banner juga balon warna-warni. Dan memang konsep kontrasosial untuk di bogor ini adalah warna-warni. Saya pake baju warna merah, Ebi baju putih, Indra baju biru dan Kenji pake baju warna kuning dengan kacamata frame putihnya. Crowd penuh sesak. Badan mereka basah karena air hujan dan peluh keringat dansa.

Siap semua. Mulai! Brutal anjirrr!!! Dansa mereka brutal. Lagu kedua tak habis selesai di perdendangkan karena si Kenji ketiban speaker monitor. Drum pun berhenti. Okeh sedikit wanti-wanti, mulai lagi!!! Baux naek, “Satu lagu lagi yah…” Oke! Lagu ‘bikin sendiri jangan beli’ disambung sama lagu ‘124’-nya meanwhile jadi penutup performance kita. Dan akhirnya jadi penutup keseluruhan acara itu. Karena polisi masuk dan meminta acara dihentikan dan semua bubar. Hujan masih deras mengguyur bogor. Beneran kota hujan. Tapi saya gak nyangka bakal sederas itu. Ambil waktu untuk istirahat. Liat jam. Anjing! baru jam lima. Masih banyak band yang belum kebagian maen.

Ngobrol-ngobrol ah… kesempatan untuk menjalin pertemanan yang meluas. Hampir semua teman-teman saya udah masuk kedalam bis, yang mereka kira bakal langsung berangkat. Saya beresin dulu kolase saya yah. Kasih satu buat si Boker dan dia kasih sketsa wajah anak punk dia. Thank you!

Empat jam menunggu didalam bis yang sopirnya ngilang gak tau kemana. Shit! bisnya rusak dan kita gak bisa kemanamana karena hujan diluar masih teramat deras. Bakar ganjanya lagi. Beli minuman lagi. Tidur aja deh. Lagian dari kemaren malem saya gak tidur. Di bangunin sama si Ebi. Dia liatin makanan hasil mengutil di Alfamart. Laper juga. Dia juga berhasil mengutil mainan miniatur tentara yang kesemuanya berwarna ijo. “Buat lo.” katanya. Asyiiikkkkk… Jam sebelas lebih bis pengganti baru dateng, kita semua ganti bis sambil nyanyi-nyanyi karena tingkat kebosanan yang teramat sangat bosan. Bis melaju dengan lambat juga. Lewat puncak. Berhenti dulu salah seorang teman pengen muntah karena terlalu mabuk. Yang laen beli baso dulu. Saya terusin tidur saya di bis tadi. Lagian gada yang bisa diliat di puncak malem-malem kayak gini, hujan pula. Bangun ketika bis berhenti di bawah jalan layang pasopati. Kenji turun disana. Yang laen juga. Saya turun di PI aja lah.

Jam dua lebih dalam naungan sinar bulan mentaram dibawah pohon besar di PI, kepala masih hangover. Teman-teman yang lain masih menyiapkan diri untuk pulang. “Saya pulang duluan yah!” Naek angkot balik ke rumah saya bareng Indra, Ebi juga Iyus. Pasar deket rumah udah rame. Masuk rumah. Masuk kamar. Tidur. Besok saya kembali lagi pada rutinitas yang sama ‘Gak Ada Kerjaan’. Viva Penganggur!

One Response to “MEMBAKAR BATAS (Bogor, Februari 2009)”

  1. Untuk KontraSosial pokonya wahiddd…..Tetap Mengeriii…we love u guys !!! \m/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: